Daftar Isi

Poin Utama

  • Bitcoin adalah uang digital yang terdesentralisasi dan peer-to-peer.
  • Ethereum berusaha menjadi komputer global yang terdistribusi yang menghosting berbagai aktivitas ekonomi dalam satu blockchain.
  • Blockchain Bitcoin dimaksudkan sebagai solusi sementara untuk masalah skalabilitas, sementara solusi jangka panjang sedang dibangun di atasnya.
  • Ethereum menghadapi masalah sentralisasi dan kebijakan moneter yang tidak pasti, yang akan menghambatnya menjadi uang.

Apa Itu Bitcoin?

Bitcoin tuh sistem uang digital yang serba desentralisasi. Tujuannya biar orang bisa ngirim uang satu sama lain tanpa perlu pihak ketiga yang dipercaya. Bitcoin itu jumlahnya terbatas, cuma 21 juta bitcoin doang.

Karena desentralisasinya, Bitcoin itu gak bisa disensor, artinya setiap transaksi yang bener sesuai peraturan jaringan bisa dimasukin ke blok.

Fitur-fitur ini bikin Bitcoin jadi kandidat utama jadi mata uang cadangan dunia.

Apa Itu Ethereum?

Ethereum itu adalah aset kripto alternatif (altcoin) yang tujuannya dan fitur desainnya beda dari Bitcoin. Lebih tepatnya, Ethereum itu bisa dibilang platform buat jalanin kontrak pintar di bidang keuangan. Platform Ethereum sering dijelasin kayak komputer global yang terdistribusi.

Di platform Ethereum, ada banyak token, tapi yang paling asli namanya ether (ETH). Ether digunain buat bayar biaya transaksi buat berbagai kontrak pintar yang dijalankan di platform Ethereum.

Kenapa Ethereum Diciptakan

Pada tahun 2014, beberapa developer merasa nggak puas dengan keterbatasan Bitcoin yang nggak fleksibel. Mereka percaya bahwa blockchain Bitcoin harus bisa digunakan untuk semua aktivitas keuangan yang mungkin. Tapi, mayoritas pengguna dan developer Bitcoin pengen tetap menjaga Bitcoin tetap aman, simple, dan terukur (scalable). Karena tujuan yang bertentangan ini, akhirnya lahirlah Ethereum.

Ethereum diciptakan sebagai blockchain baru dengan bahasa pemrograman baru yang namanya Solidity. Bedanya dengan Bitcoin Script, Solidity itu Turing complete, yang artinya kode-kode di dalamnya bisa berisi loops. Jadi, kontrak Ethereum bisa jadi lebih rumit dan butuh lebih banyak sumber daya komputasi dibandingkan transaksi Bitcoin.

Blockchain Ethereum punya kontrak pintar yang lebih kompleks daripada Bitcoin. Selain itu, banyak jenis token yang bisa diterbitkan langsung di blockchain Ethereum, sementara bitcoin cuma bisa mentransfer token Bitcoin aja di blockchain Bitcoin. Tapi, keputusan desain Ethereum ini ada konsekuensinya, termasuk peningkatan kompleksitas yang signifikan dan mengorbankan desentralisasi yang sejati.

Membandingkan Bitcoin dan Ethereum

Bitcoin dan Ethereum itu kayak dua proyek yang berbeda banget tujuannya, dan desainnya juga mencerminkan perbedaan itu. Bitcoin tujuannya pengen jadi uang yang terdesentralisasi, yang bisa dipake sama semua orang di dunia, bukan cuma buat simpan nilai doang tapi juga buat transaksi dan unit hitung (unit of account) yang baik. Sedangkan Ethereum tujuannya jadi platform komputasi yang bisa digunakan buat macem-macem aplikasi, kayak game, media sosial, sama keuangan. Dalam banyak hal, dua proyek ini memang gak bisa dibandingin.

Tapi, Ether sama token-token yang ada di Ethereum juga dianggap sebagai investasi oleh beberapa orang. Makanya, para investor sering membandingin kedua proyek ini dengan nilai tokennya masing-masing. Meskipun Ethereum menawarkan fleksibilitas yang lebih besar saat ini dan tingkat perubahan yang lebih cepat, Bitcoin jelas telah menetapkan kebijakan moneter yang unggul, desentralisasi yang sesungguhnya, tingkat keamanan tertinggi, dan skalabilitas jangka panjang.

Kebijakan Moneter Bitcoin vs. Kebijakan Moneter Ethereum

Bitcoin pada dasarnya adalah inovasi moneter daripada inovasi teknologi. Bitcoin adalah aset pertama dalam sejarah dengan ketersediaan yang sangat terbatas dan keamanan yang terbukti tidak dapat dipalsukan. Sejak awal, kebijakan moneter Bitcoin tidak pernah diubah, menciptakan kepercayaan terhadap keberlanjutan jangka panjangnya.

Hard money adalah uang yang pasokannya tidak dapat dengan mudah dinaikkan secara sembarangan. Emas adalah semacam hard money karena satu-satunya cara untuk meningkatkan pasokannya adalah melalui penambangan yang mahal. Bitcoin adalah hard money yang mutlak karena pasokannya tidak akan pernah mencapai 21 juta, sehingga biaya produksi bitcoin ke-21 juta menjadi tak terbatas.

Ketahanan ini tidaklah penting jika kebijakan moneter tidak sehat. Uang tidak dapat dianggap sehat jika dikendalikan oleh entitas pusat atau rentan terhadap perubahan yang sembarangan. Ether mungkin saat ini diklaim sebagai sesuatu yang terbatas, tetapi di masa depan, kelompok yang sama dapat mengubah kebijakan ini, seperti yang telah mereka lakukan di masa lalu.

Saat ini, kita tidak dapat memastikan apakah ETH akan mengalami inflasi atau deflasi, sehingga perubahan ini menyebabkan para developer inti kehilangan sebagian kendali atas kebijakan moneter Ethereum jangka panjang.

Kebijakan moneter Ether udah sering diubah dan direvisi berkali-kali sepanjang sejarahnya. Nah, di tahun 2021 ini, kebijakan ini lagi diubah lagi oleh Usulan Peningkatan Ethereum 1559. Perubahan yang semena-mena ini bikin kebijakan moneter Ether jadi nggak sehat, dan bisa merusak kemungkinan Ether jadi sangat langka di masa depan.

Auditabilitas

Slogan umum yang digunakan oleh komunitas Bitcoin adalah “Jangan Percaya, Verifikasi.” Bitcoin adalah sistem yang sepenuhnya terbuka dan transparan, dan ini penting banget buat kredibilitas kebijakan moneternya. Setiap pengguna Bitcoin bisa secara independen dan objektif memverifikasi total pasokan Bitcoin dan validitas setiap koin dengan ngetik satu baris kode di node mereka.

Hal yang sama nggak berlaku buat total pasokan Ether, yang dihitung beda sama anggota-anggota di jaringan Ethereum. Ini berarti bahwa meskipun Ether cuma ada terbatas dan sound money, pengguna bakal punya sedikit atau bahkan nggak punya kemampuan buat memverifikasi fakta itu. Masalah ini makin parah karena node Ethereum susah dan mahal buat dijalankan, jadi makin banyak yang terpusat.

Desentralisasi Bitcoin vs. Desentralisasi Ethereum

Desentralisasi adalah fitur penting dari Bitcoin, dan ini diperlukan untuk kesuksesan dan integritasnya yang berkelanjutan. Bitcoin perlu memiliki desentralisasi pada beberapa tingkat untuk menjaga keamanan, ketahanan terhadap sensor, dan kebijakan moneter yang terbuka dan transparan.

Pada beberapa tingkat ini, Ethereum sejauh ini terbukti lebih terpusat daripada Bitcoin. Sentralisasi ini terlihat dari jaringan yang sulit diakses dan perubahan sewenang-wenang terhadap protokolnya.

Node Bitcoin vs. Node Ethereum

Node sangat penting untuk desentralisasi Bitcoin karena tiga alasan. Pertama, aturan Bitcoin ditegakkan oleh node, bukan penambang atau developer, jadi penting bahwa ada banyak node Bitcoin yang dioperasikan oleh banyak pihak. Jika satu atau beberapa entitas mengendalikan semua atau sebagian besar node, mereka mungkin bisa seenaknya mengubahnya dan merusak konsensus Bitcoin.

Kedua, jumlah node memastikan bahwa jaringan Bitcoin selalu tersedia. Bitcoin memiliki waktu aktif yang tak tertandingi, bahkan dibandingkan dengan perusahaan teknologi terbesar di dunia seperti Google, Amazon, dan Facebook.

Ketiga, jumlah node yang besar memastikan bahwa setiap pengguna bisa menyebarkan transaksinya dan menghindari potensial sensor. Node bertugas mengirimkan transaksi ke penambang. Jika pengguna hanya bisa terhubung ke node jahat yang menolak mengirimkan transaksinya, pengguna tidak akan bisa mengonfirmasi transaksinya.

Dengan alasan ini, blockchain Bitcoin dirancang untuk tumbuh dengan lambat dan terbatas, dan semua perubahannya kompatibel ke belakang (backward compatible). Memastikan agar setiap pengguna bisa ikut serta dalam jaringan menggunakan perangkat keras yang murah adalah prioritas utama bagi developerBitcoin.

Hal yang sama tidak berlaku untuk jaringan Ethereum. Node Ethereum lebih membutuhkan sumber daya yang lebih banyak, baik dalam hal memori maupun komputasi. Ini membuat banyak pengguna dan layanan bergantung pada pihak ketiga untuk mengakses blockchain.

Di masa lalu, beberapa bursa telah terpaksa menghentikan perdagangan atau penarikan Ethereum karena sedikit node yang tidak aktif. Kejadian-kejadian ini telah menunjukkan bahwa jaringan Ethereum rapuh dan terlalu terpusat.

Developer Bitcoin vs. Developer Ethereum

Salah satu hal penting dari desentralisasi adalah bahwa sekelompok kecil developer nggak boleh punya kekuasaan untuk membuat keputusan sendirian tentang aturan dan operasi jaringan. Developer Bitcoin bikin kode untuk menerapkan perbaikan dan perubahan protokol, tapi mereka sengaja nggak maksa pengguna buat ngubah-ubah ini. Sebaliknya, node memutuskan sendiri apakah mau update baru atau nggak.

Proses peningkatan jaringan Ethereum dan penegakan aturannya lebih terpusat di tangan beberapa developer. Beda dengan Bitcoin, yang pendirinya udah cabut dari proyek dan menghilang, developer Ethereum masih dipimpin oleh satu orang. Pengaruh terpusat atas sebuah jaringan nggak selalu keliatan langsung, tapi pas lagi krisis, baru keliatan banget sakitnya.

Pembobolan The DAO

Pada tahun 2016, The DAO (Decentralized Autonomous Organization), sebuah platform yang dibangun di atas Ethereum, dibobol sebesar $60 juta dalam Ether. Karena kontrak-kontrak The DAO bersifat open source, dibangun dengan buruk, dan di-hosting pada platform yang terbuka, pembobolan ini sepenuhnya legal, nggak seperti kebanyakan pembobolan lain yang melibatkan kompromi pada perangkat keras korban. Dalam kasus ini, penyerang cuma memanfaatkan celah dalam kontrak pintar.

Tanpa jalur hukum untuk nyari duitnya kembali, pendiri Ethereum ngusulin dan ngelakuin hard fork meskipun kontroversial dan banyak perselisihan dari komunitas. Blockchain Ethereum, yang seharusnya imutable, diubah ulang buat ilangin transaksi yang udah dibayarin penyerang.

Awalnya, soft fork diusulkan sebagai solusi untuk pembobolan ini, tetapi penyerang berhasil memberi suap penambang Ethereum untuk menolak soft fork.

Membatalkan sewenang-wenang blok-blok yang valid dan menulis ulang sejarah melanggar aturan utama dari sebuah blockchain: rantai dengan pekerjaan terbanyak adalah rantai yang valid.

Karena alasan ini, banyak pengguna Ethereum merasa kesal dengan hard fork dan menolaknya. Pengguna ini mendukung rantai Ethereum yang sah, yang sekarang disebut Ethereum Classic, sementara sebagian besar pengguna mengikuti hard fork.

Skalabilitas Bitcoin vs. Skalabilitas Ethereum

Skalabilitas merupakan masalah yang cukup dikenal bagi semua proyek berbasis blockchain. Untuk mencapai keamanan, ketahanan, dan desentralisasi, blockchain berjalan lambat dan hanya dapat memproses sejumlah transaksi terbatas per detik.

Ada beberapa tanggapan terhadap masalah ini. Beberapa menganggap blockchain sebagai sesuatu yang tidak dapat digunakan sepenuhnya. Yang lain mengklaim bahwa teknologi blockchain dapat ditingkatkan skalabilitasnya melalui perbaikan teknis. Terakhir, ada juga yang berencana untuk melakukan skalabilitas menggunakan lapisan di atas blockchain dasar.

Sementara Ethereum dan beberapa cabang Bitcoin telah mencoba melakukan skalabilitas pada blockchain itu sendiri, Bitcoin melakukan skalabilitas di luar jaringan dengan menggunakan lapisan seperti Lightning Network dan Liquid Network.

Melakukan skalabilitas pada blockchain adalah keputusan yang kurang baik karena dua alasan. Pertama, itu sangat meningkatkan biaya sumber daya yang dibutuhkan untuk menjalankan sebuah node penuh. Ukuran blockchain Ethereum lebih besar dan berkembang lebih cepat daripada blockchain Bitcoin. Ini membuat menjalankan node penuh Ethereum sangat sulit bagi pengguna biasa.

Kedua, dengan memungkinkan smart contract yang Turing complete yang dieksekusi pada blockchain, Ethereum mendorong banyak sekali token lain diterbitkan pada blockchain-nya. Desain ini menciptakan tragedi bersama: Setiap aplikasi terdesentralisasi baru yang diluncurkan pada blockchain Ethereum meningkatkan beban pada node-node tersebut.

Jika Ethereum ingin menjadi platform komputasi terdistribusi di masa depan, ia harus memungkinkan ribuan aplikasi terdesentralisasi beroperasi tanpa bersaing untuk daya komputasi Ethereum dan biaya yang tinggi secara berkelanjutan.

Pendekatan skalabilitas berlapis Bitcoin memungkinkan aplikasi yang sama persis dibangun pada Bitcoin tanpa menggunakan ruang terbatas pada blockchain Bitcoin. Pemisahan ini memungkinkan berbagai aktivitas ekonomi, termasuk berbagai jenis smart contract, namun tanpa memberikan beban komputasi pada semua node Bitcoin.

Fleksibilitas Bitcoin vs. Fleksibilitas Ethereum

Para pendukung Ethereum sering mengutip jumlah yang lebih besar dari proyek “keuangan terdesentralisasi” yang dibangun di atas Ethereum sebagai alasan Ether akan mengungguli Bitcoin. Memang, Ethereum telah memudahkan peluncuran token dan aplikasi baru langsung pada blockchain. Namun, ada beberapa alasan mengapa ini mungkin tidak akan meningkatkan nilai Ether dalam jangka panjang.

Ratusan, jika bukan ribuan, token yang berbeda telah diluncurkan di Ethereum. Token-token ini tidak diluncurkan dan dipelihara dengan tingkat pemikiran dan kehati-hatian tinggi seperti pengembangan Bitcoin, dan banyak dari mereka telah dieksploitasi, menyebabkan kerugian keuangan bagi para investor. Bahkan lebih banyak lagi token yang hanya mengalami penurunan nilai setelah gelembung spekulatif pecah. Siklus konstan dari proyek baru, eksploitasi, dan keruntuhan merusak reputasi dan kehandalan Ethereum dan keuangan terdesentralisasi secara keseluruhan.

Selain itu, sebagian besar proyek baru di Ethereum meluncurkan token baru mereka sendiri. Proliferasi token baru telah mencegah efek jaringan berkembang, menciptakan banyak token yang tidak likuid. Smart contract yang baru dan kompleks tidak berguna dalam lingkungan yang tidak stabil dan tidak likuid.

Proof-of-Work vs. Proof-of-Stake

Kegagalan Ethereum dalam melakukan skalabilitas adalah fakta yang sudah terkenal di kalangan komunitas pengembang. Ini diakui oleh Ethereum Foundation dan Consensys, sebuah perusahaan yang berdedikasi untuk membangun di atas Ethereum dan membiayai pengembangannya. Untuk alasan ini, Ethereum 2.0 diumumkan dan dibangun sebagai versi Ethereum yang dapat diubah menjadi lebih skalabel. Versi baru ini akan memindahkan Ethereum dari Proof-of-Work menuju Proof-of-Stake, sebuah solusi alternatif untuk Byzantine Generals Problem.