Daftar Isi

Poin Utama

  • Efek jaringan (network effect) bikin suatu produk atau mata uang makin berguna kalo orang yang ikutan dalam jaringan semakin banyak.
  • Setiap ada penambahan pengguna dalam Bitcoin, membuat Bitcoin makin berharga buat semua orang yang terlibat.
  • Bitcoin sedang mengalami untungnya efek jaringan dari mata uang yang lebih tua dan lebih mapan.

Apa Itu Efek Jaringan?

Efek jaringan adalah suatu hal yang bisa membuat jaringan itu jadi lebih berharga buat pengguna lainnya ketika ada pengguna baru yang gabung. Misalnya, seperti ketika ada platform messaging (cth: WA, telegram, etc) yang makin berguna kalo ada lebih banyak orang yang gabung, sehingga semakin banyak orang yang bisa berkomunikasi sama orang tertentu.

Efek jaringan biasanya positif, artinya pengguna baru bikin nilai jaringan naik buat pengguna lainnya. Selain itu, pengguna baru juga bikin jaringan itu jadi lebih menarik buat orang lain yang mau gabung.

Efek jaringan berarti setiap pengguna baru membuat jaringan tersebut lebih menarik dan dapat digunakan bagi semua pengguna baru dan yang sudah ada.

Efek jaringan ada di banyak industri. Platform media sosial punya efek jaringan yang super kuat. Platform sejenis, kayak Uber, bergantung banget pada efek jaringan mereka biar bisa ngalahin pesaing. iMessage juga pake efek jaringan iPhone, biar pengguna nggak pindah ke HP lain.

Bagaimana Pengaruh Jaringan Terjadi pada Bitcoin

Pengaruh jaringan sangat berpengaruh pada kegunaan Bitcoin sebagai mata uang dan sebagai bentuk penyimpanan nilai. Seperti halnya mata uang utama lainnya, nilai Bitcoin bergantung pada sejauh mana orang lain mau menerimanya sebagai pembayaran atau untuk diinvestasikan. Semakin banyak orang yang menerima Bitcoin, semakin berharga bagi seseorang yang ingin menggunakannya.

Namun, mata uang lain juga dipengaruhi oleh efek jaringan. Hal ini sangat berpengaruh dalam mendukung produk apa pun yang punya banyak pengguna, meskipun fungsionalitasnya mungkin tidak sebaik produk lain. Artinya, mata uang yang sudah mapan dan punya banyak pengguna cenderung sulit digantikan, karena orang terus menggunakan mata uang tersebut.

Bitcoin dibuat untuk mengguncang mata uang fiat dengan menyasar jutaan pengguna. Lebih spesifiknya lagi, banyak orang berharap Bitcoin akan menggantikan peran emas sebagai penyimpan nilai global dan mata uang tertua yang masih digunakan. Namun, untuk bersaing dengan mata uang yang sudah mapan, Bitcoin perlu mengatasi tantangan lock-in effect yang mereka hadapi sekarang. Itulah sebabnya mengapa adopsi Bitcoin membutuhkan waktu yang lama, meskipun memiliki karakteristik uang yang jauh lebih baik daripada pesaing yang sudah ada.

Apa Arti Efek Jaringan Bagi Masa Depan Bitcoin

Fakta bahwa adopsi terhambat oleh efek lock-in mata uang yang sudah ada sebenarnya adalah berita yang sangat baik bagi Bitcoin. Dua faktor utama dalam adopsi Bitcoin adalah utilitas dasar sebagai mata uang dan dampak efek jaringan. Adopsi Bitcoin terus meningkat sejak diciptakan pada tahun 2009. Setiap pengadopsi baru membuatnya semakin menarik bagi orang berikutnya untuk bergabung dalam jaringan tersebut.

Adopsi paling sulit di tahap awal, dan semakin mudah seiring setiap orang baru menerima Bitcoin. Karena Bitcoin telah berhasil melewati bagian terberat dari kurva adopsi, dapat dikatakan bahwa seharusnya akan menjadi lebih mudah dari titik ini. Bitcoin sudah banyak digunakan oleh banyak perusahaan Fortune 500, investor miliarder, dan pelanggan ritel.

Mengidentifikasi dimana kondisi Bitcoin saat ini dalam kurva adopsi sulit karena banyak alasan. Karena banyak orang dapat berpartisipasi dalam jaringan Bitcoin secara anonim. Sebaliknya, mereka mungkin juga mendukung Bitcoin secara publik tanpa benar-benar memiliki Bitcoin atau memverifikasi transaksi. Lebih penting lagi, kesimpulan-kesimpulan ini bergantung pada apa yang kamu harapkan sebagai keseimbangan akhir Bitcoin setelah sepenuhnya terintegrasi ke dalam ekonomi global.

Namun, kita tahu bahwa setiap orang yang mengikuti pengguna yang sudah ada akan menciptakan loop umpan balik positif, yang memicu lebih banyak orang untuk mengikuti. Pada akhirnya, pengguna ini akan mencapai critical mass yang mendorong Bitcoin melewati titik kritis. Dalam teori, titik ini akan memiliki efek jaringan yang cukup kuat sehingga dapat memicu setiap orang untuk menerima mata uang tersebut dengan gerakan yang cepat, termasuk semua orang yang belum melakukan transisi.