Daftar Isi

Poin Utama

  • Bitcoin menggunakan beberapa teknologi yang dikembangkan oleh proyek sebelumnya.
  • Upaya sebelumnya dalam mata uang digital membentuk dasar implementasi baru dalam Bitcoin terhadap prinsip-prinsip ekonomi yang sudah mapan.
  • Pembuatan Bitcoin memerlukan penemuan teknologi baru.

Pencapaian Bitcoin

Sebagai uang digital, Bitcoin berhasil mengatasi beberapa masalah yang biasa dihadapi oleh uang konvensional. Jaringan Bitcoin memungkinkan pembayaran langsung peer to peer tanpa perlu bergantung pada pihak ketiga yang bisa dipercaya. Selain itu, Bitcoin juga berhasil menyelesaikan masalah “Byzantine Generals Problem” dengan menggunakan sistem “Proof-of-Work” dan menjaga data pada buku besar yang terdesentralisasi sehingga semua anggota jaringan dapat setuju pada satu keadaan buku besar yang sama.

Persyaratan Teknologi Bitcoin

“Whitepaper” yang mengemukakan solusi-solusi ini diajukan pada tahun 2008, sebelum Bitcoin diciptakan pada tahun 2009, tetapi gagasan dan teknologi yang digunakan untuk membuatnya telah dikembangkan selama beberapa dekade sebelumnya.

Bitcoin diproses untuk memastikan hanya pemilik sah yang bisa menggunakan bitcoin mereka, menggunakan metode “Elliptic Curve Digital Signature Algorithm” yang bergantung pada matematika kurva eliptik. Ide dan mekanisme matematika kurva eliptik diajukan oleh para matematikawan pada tahun 1985.

Salah satu komponen penting dalam teknologi Bitcoin adalah Proof-of-Work. Teknologi ini adalah inti dari operasi penambangan Bitcoin, yang merupakan komponen yang diperlukan untuk menjalankan jaringan Bitcoin. Sistem Proof-of-Work dikembangkan secara bertahap selama tahun 1990-an, dengan kemajuan terbesar dalam b-money milik Wei Dai pada tahun 1998 dan Hashcash milik Adam Back pada tahun 1997.

Persyaratan Konseptual Bitcoin

Selain komponen teknologi, Bitcoin pake beberapa gagasan ekonomi yang udah dikembangin sebelumnya.

Gagasan tentang jaringan pembayaran anonim awalnya populer banget sama DigiCash pada tahun 1989. Selama dekade berikutnya, gagasan ini diulang-ulang beberapa kali, dan DigiCash berganti merek jadi eCash. Tapi, proyek-proyek ini dibuat untuk membantu transaksi anonim mata uang fiat yang udah ada.

Pada awal tahun 2000-an, permainan video seperti RuneScape dan World of Warcraft memperkenalkan ekonomi virtual, di mana mereka menciptakan dan menggunakan mata uang mereka sendiri. Mata uang virtual ini memiliki nilai yang tetap yang berfungsi sebagai bukti konsep penting tentang apa yang dapat memberikan nilai pada sebuah mata uang.

Pada tahun 2006, Liberty Reserve mempopulerkan gagasan memproses pembayaran secara anonim di luar sistem keuangan tradisional untuk pasar mata uang global. Mereka mengambil ide mata uang virtual dari permainan video dan meluaskannya ke skala global. Sayangnya, Liberty Reserve terpaksa dibubarkan pada tahun 2013 karena masalah hukum.

Inovasi Bitcoin

Selain menggunakan yang terbaik dari proyek-proyek sebelumnya, Bitcoin juga punya inovasi-inovasi unik. Blockchain Bitcoin adalah yang pertama berhasil menerapkan mata uang elektronik tanpa bergantung pada buku besar terpusat (centralized ledger)

Dalam whitepaper Bitcoin, Satoshi Nakamoto mengatakan bahwa sentralisasi ini adalah kelemahan kritis dalam sistem pembayaran elektronik yang sudah ada.

Banyak orang langsung menolak mata uang elektronik karena semua perusahaan yang gagal sejak tahun 1990-an. Tapi menurutku, itu hanya karena sistem-sistem sebelumnya terlalu terpusat sehingga gagal. Aku pikir ini adalah kali pertama kita mencoba sistem terdesentralisasi yang tidak bergantung pada kepercayaan. – Satoshi Nakamoto membahas Bitcoin dengan P2P Foundation Forum Post

Buku besar yang terdesentralisasi menghilangkan kebutuhan untuk mengandalkan pihak ketiga dalam mengendalikan mata uang, dan sebaliknya membiarkan setiap anggota dalam jaringan mengelolanya. Operasi dalam buku besar yang terdesentralisasi memerlukan solusi untuk Masalah Jenderal Byzantine untuk memastikan pengguna dapat mencapai kesepakatan tentang keadaan buku besar yang sama, sehingga menghindari pengeluaran ganda dan transaksi yang tidak valid.

Untuk mengatasi masalah ini, Bitcoin menggunakan mekanisme Proof-of-Work. Dengan menggunakan versi adaptif yang dapat digunakan kembali dari Proof-of-Work, Bitcoin dapat mencapai konsensus secara skalabel tanpa perlu campur tangan atau penyelesaian perselisihan dari otoritas pusat. Meskipun prototipe untuk konsep ini diajukan pada tahun 2004 oleh Hal Finney, Bitcoin adalah proyek pertama yang berhasil menerapkan ide ini.

Faktor lain yang membuat jaringan Bitcoin bisa beroperasi tanpa pengawasan dari otoritas pusat adalah penyesuaian “difficulty” Bitcoin. Konsep baru ini memungkinkan jaringan Bitcoin secara otomatis menyesuaikan tingkat kesulitan yang terkait dengan penambangan satu blok.

Penyesuaian kesulitan dilakukan berdasarkan kecepatan di mana para penambang membuat blok baru. Dengan menyesuaikan kesulitan penambangan, Bitcoin bisa memastikan mata uang baru ditambang pada tingkat yang udah ditentukan, tanpa memperdulikan jumlah daya komputasi yang ikutan dalam jaringan. Penyesuaian otomatis ini bikin jaringan jadi kuat dan bisa diperbeser, tanpa khawatirin soal hiperinflasi atau keamanan jaringan yang kurang.

Yang terakhir, Bitcoin memperkenalkan konsep imutabilitas blockchain biar bisa pastiin kalo transaksi-transaksi sebelumnya dalam jaringan gak bisa dimanipulasi. Setiap blok baru ditambahin ke ujung blockchain yang udah ada, biar bisa lebih memperkuat transaksi-transaksi sebelumnya.

Satu-satunya cara buat ngubah transaksi masa lalu adalah dengan nulis ulang seluruh blok yang isinya transaksi itu dan semua blok setelahnya. Selain itu, pelaku jahatnya harus bikin blok tambahan buat ditambahin ke blok yang udah diubah. Pelaku jahatnya harus bikin blok baru dengan kecepatan yang lebih tinggi dari seluruh jaringan Bitcoin, biar bisa ngejar dan bikin rantai terpanjang yang baru.